cool hit counter

Majelis Pustaka dan Informasi - Persyarikatan Muhammadiyah

Majelis Pustaka dan Informasi
.: Home > Berita > MPM dan Majelis Ekonomi Upayakan Sinergisitas Program Untuk Berdayakan Ummat

Homepage

MPM dan Majelis Ekonomi Upayakan Sinergisitas Program Untuk Berdayakan Ummat

Senin, 08-04-2013
Dibaca: 1044

 

Yogyakarta -   Majelis Pemberdayaan Masyarakat Pimpinan Pusat Muhammadiyah  pada Ahad (07/04) menerima kunjungan Abdullah Yazid Pengusaha Sukses  dari Ngasem, Jawa Tengah di Kantor Pimpinan Pusat Muhammadiyah Jalan Cik Ditiro Yogyakarta.  Selain menjadi  pengusaha sukses Muhammadiyah, Abu Yazid adalah  Wakil Ketua Majelis  Ekonomi Pimpinan Pusat Muhammadiyah.

Selain H. Sukriyanto AR selaku Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah yang menjadi inisiatif dalam agenda pertemuan ini. Tampak hadir juga Said Tuhuleley selaku ketua dan  Bachtiar Dwi Kurniawan selaku Sekretaris, beserta anggota dan tim ahli dari Majelis Pemberdayaan Masyarakat Pimpinan Pusat Muhammadiyah.

Said Tuhulely dalam mengatakan , dalam pertemuan ini MPM menguapayakan  kemungkinan untuk menjalin kerja sama dengan Majelis Ekonomi. Hal ini  dikarenakan secara kaidah majelis, MPM  tidak boleh mempunyai unit usaha, dan mesti fokus kepada upaya pemberdayaan dan pendampingan  saja.

“ Majelis Pemberdayaan Masyarakat dalam Kaidah Majelis di Muhammadiyah tidak dibolehkan mempunyai unit usaha. Oleh sebab itu harus ada upaya sinergisitas atau menjalin kerjasama dengan Majelis Ekonomi dan Kewirausahaan  yang mempunyai sektor unit usaha; karena di sini MPM mesti fokus kepada upaya pemberdayaan dan pendampingan terhadap masyarakat mikro.” Ungkap Said.

Abdullah Yazid menjelaskan bahwasanya ia pernah mengusulkan agar antara  Majelis Ekonomi & Kewirausahaan mengadakan rapat kerja sama dengan MPM terkait sinergisitas program-program sebelum pertemuan yang akan diadakan pada hari Jum’at (12/04).  Selain itu Yazid menyayangkan tentang kondisi mindset warga  Muhammadiyah di tengah semakin berkembangnya aset dan potensi  Muhammadiyah.  Karena berkaca kepada kasus Sulawesi Selatan dan Sumatera Selatan yang potensi pemberdayaan ekonomi cukup besar  tapi tidak diiringi dengan pola pikir dan manajemen yang baik.

“ saya pernah mengusulkan agar Majelis Ekonomi dan MPM segera melakukan rapat kerja sama terkait sinergisitas program. Karena sangat disayangkan di tengah potensi ekonomi yang besar.  Muhammadiyah tidak mengiringi denganmindset yang bagus.”  Ujar pengusaha sukses dalam sektor BMT Syari’ah  ini.

tidak hanya itu dia mengungkapkan, Dalam upaya meningkatkan sektor perekonomian muhammadiyah berusaha mengembangkan lembaga keuangan. Dengan lembaga keuangan seperti  BMT dan BTM untuk berdayakan ekonomi-ekonomi lokal.Dan memberikan gambaran diantaranya "Dengan bantuan lembaga keuangan tersebut kita bisa membuat  Perseroan Terbatas untuk distribusi sedangkan  outlet pemasaran lansung dikelola oleh warga Muhammadiyah  dengan proses distribusi terintegrasi se Indonesia,  dan  produk yang dijual lebih mengunggulkan produk lokal". katanya.   

Dalam pertemuan yang berlansung selama 3 jam tersebut secara umum merupakan forum sharing pengalaman oleh Abdullah Yazid untuk menguapayakan pemberdayaan ekonomi ummat yang semestinya menjadi fokus utama Muhammadiyah.


Tags: pembedayaaan masyarakat, ekonomi, miskin kota, ummat, muhammadiyah
facebook twitter delicious digg print pdf doc Kategori: Majelis Pemberdayaan Masyarakat



Arsip Berita

Berita

Agenda

Pengumuman

Link Website